SILATURAHMI PPI19 – ORTU/WALI SANTRI

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

KEPADA PARA ORANG TUA SANTRI TAHUN AJARAN 2009-2010, SANGAT DITUNGGU KEDATANGANNYA

Background SilaturahmiJAZAKUMULLAHU KHAIRAN KATSIRAN

keterangan lebih lanjut silahkan klik tautan di bawah ini

https://pesantrenpersis19garut.wordpress.com/2009/09/27/silaturahmi-akbar-pesantren-dan-orang-tua-santri

Iklan

KULTUM SANTRI: ILMU DALAM ISLAM

(Teks Kultum dua Bahasa)

Bahasa Inggris : Endah Sri Wahyuni (Kls 3 B MLN)

Bahasa Arab: Azhar Muhammad (Kelas 3 A)

ENGLISH VERSION

THE KNOWLEDGE IN ISLAM

إِنَّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ

شُرُوْرِ اَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّأَتِ اَعْمَالِنَا مَنْ يَّهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ

لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ، اَمَّا بَعْدُ

Allah SWT., says in Holy Quran

اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، “فَاعْلَمْ أَنَّهُ لاَ إِلهَ إِلاَّ

اللهُ”، “يَرْفَعِ اللهُ الَّذِيْنَ آمَنُوْا مِنْكُمْ وَالَّذِيْنَ اُوْتُوا الْعِلْمَ

دَرَجَاتٍ”، “يَأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا لِمَ تَقُوْلُوْنَ مَالاَ تَفْعَلُوْنَ”.

“Know with knowledge, that there is no god but Allah” (QS. Muhammad, 19), “Allah will raise those who believe and who learned-people a few degrees (than others)” (QS. Al-Mujadilah, 11), “O those who believe, why do not you realisation what you say” (QS. Al-Shaf, 2)

O..a noble Ikhwatu Iman!

Islam declare him self basicaly as a faith in the one hand and knowledge in the other side. Benefaction without faith will rejected and called hypocricy (maghdhub), and faith without knowledge will lost and called astray (dhâllin).

Therefore, if we pray to Allah to guide us to shiratal mustaqiem, it’s mean to follow the Islamic path with faith and knowledge. As Allah SWT,. says “Know with knowledge, that there is no god but Allah” (QS. Muhammad, 19). Knowledge it’s not prepare only to know what Islam is, how beauty syari’ah is… but also guide us to a strong faith with burhan or reasoning, testimonial, and argument in order to bring Islam as factual and actual need today. In the other side, knowledge coupled with faith as Allah SWT., says “Allah will raise those who believe and who learned-people a few degrees (than others)” (QS. Al-Mujadilah, 11).

To raise Islamic beauty and dignity we should couple faith and knowledge each other. Because al-ilmu –as Syaikh Shalih Utsaimin says, “Al-Ilmu is something we call tools to draw close to Allah, inside it compliments and praise to God”. And beyond that, we do not call it ilmu or at least not required to be assessed.

Eventually, we must realisation our knowlede because Allah Says, “O those who believe, why do not you realisation what you say” (QS. Al-Shaf, 2). God will be very angry to they who not practicized their knowldege.

Let’s pray to Allah so that He leads us into right Islamic path! Amin

رَبَّنَا آَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ

النَّارِ

اَقُوْلُ قَوْلِيْ هذَا اَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ

وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

فى اللغة العربية

اَلْعِلْمُ فِى الإِسْلاَمِ

إِنَّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ اَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّأَتِ اَعْمَالِنَا مَنْ يَّهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ، اَمَّا بَعْدُ

قال الله تعالى: اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، “فَاعْلَمْ أَنَّهُ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ”، “يَرْفَعِ اللهُ الَّذِيْنَ آمَنُوْا مِنْكُمْ وَالَّذِيْنَ اُوْتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ”، “يَأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا لِمَ تَقُوْلُوْنَ مَالاَ تَفْعَلُوْنَ”.

وقال رسول الله صلى الله عليه وسلم، “مَنْ يُرِدِ اللهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فىِ الدِّيْنِ”

اَلإِسْلاَمُ يُعْلِنُ عَنْ نَفْسِهِ ذَاتِيًا أَسَاسِيًّا عَلىَ أَنَّهُ اَلْعَقِيْدَةُ فِي نَاحِيَةٍ ، وَالْعِلْمُ فِي الْجَانِبِ اْلآخَرِ. وَلِذَا قِيْلَ بِهِ: اَلْعَمَلُ بِلاَ الْعَقِيْدَةِ طُرِدَ، وَالْعَقِيْدَةُ بِلاَ الْعَمَلِ ضُلِلَ.


ولذلك ، إِذَا كُنَّا لَنَا أَنْ نَدْعُو اللهَ أَنْ يَهْدِنَا إِلَى الصِّرَاطِ الْمُسْتَقِيْمِ، اِنَّهَا تُعْنِي ِلإِتْبَاعِ اْلمَنْهَجِ الإِسْلاَمِيْ مَعَ الإِيْمَانِ وَالْعِلْمِ. وَاللهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالىَ  يقول: فَاعْلَمْ أَنَّهُ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ، وقال ايضا: يَرْفَعِ اللهُ الَّذِيْنَ آمَنُوْا مِنْكُمْ وَالَّذِيْنَ اُوْتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ.

اَلْعِلْمُ لَيْسَتِ الأَلَةُ لِمَعْرِفَةِ مَا هُوَ الإِسْلاَمُ فَقَطْ، وَلَيْسَتْ لِمَعْرِفَةِ نِهَايَةِ الْجَمَالِ فَقَطْ….

وَلَكِنَّ اَلْعِلْمَ فىِ اْلإِسْلاَمِ يَهْدِنَا إِلَى الإِيْمَانِ الْقَوِيِّ مَعَ الْمَنْطِقِ وَ الْبُرْهَانِ بِالأَدِلَّةِ الصَّحِيْحَةِ، وَالْحُجَّةِ الْقِيْمَةِ لِتَحْقِيْقِ الإِسْلاَمِ فِى الْوَاقِعِ الْحَاضِرِ. وَفِي جَانِبِ الآخَرِ، اَلْعِلْمُ وَالْفِقْهُ هما عَلاَمَتَانِ مِنْ عَلاَمَاتِ الْخَيْرِ كَمَا قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَنْ يُرِدِ اللهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فىِ الدِّيْنِ. اَلْعِلْمُ وَالْفِقْهُ هُمَا اَلْمِنْهَاجُ وَالنِّظامُ مِنْ اَجْلِ تَحْقِيْقِ السَّعَادَةِ فِى الدُّنْيَا وَالْأَخِرَةِ. وَلِرَفْعِ الْجَمَالِ الإِسْلاَمِيِّ وَالْكِرَامَةِ لاَ بُدَّ أَنْ نُؤْمِنَ بالله وَنَعْلَمَ شَرِيْعَةَ الإِسْلاَمِ، كَمَا قَالَ الشَّيْخُ صَالِحُ بْنُ اَلْعُثَيْمِيْنَ: اَلْعِلْمُ هُوَ عِلْمُ الشَّرِيْعَةِ الَّتِىْ فِيْهَا الْحَمْدُ وَالثَّنَاءُ ِللهِ، وَإِلاَّ.. فَلاَ وَجَبَ عَلَيْنَا اَنْ نُعَلِّمَهُ اَوْ نَتَعَلَّمَهُ”

آخِرًا… وَجَبَ عَلَيْنَا اَنْ نَعْمَلَ بِمَا نَقُوْلُ، كَمَا قَالَ اللهُ جَلَّ ثَنَاءُهُ، يَأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا لِمَ تَقُوْلُوْنَ مَالاَ تَفْعَلُوْنَ، الآية، وَإِلاّ فَقَدْ كَبُرَ مَقْتًا عِنْدَ اللهِ أَنْ نَقُوْلَ مَا لاَ نَفْعَلَ

رَبَّنَا آَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

اَقُوْلُ قَوْلِيْ هذَا اَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

SILATURAHMI AKBAR PESANTREN DAN ORANG TUA SANTRI

UNDANGAN RESMI

PESANTREN PERSIS 19 BENTAR-GARUT

بسم الله الرحمن الرحيم

Semoga kita semua berada dalam lindungan Allah SWT….

Pendidikan merupakan tanggung jawab seluruh pihak. Inilah makna dalam pendidikan Islam. Bukan saja lembaga resmi -seperti sekolah dan pesantren saja, namun juga masyarakat, media massa, terlebih orang tua anak didik, memiliki peran penting untuk mendidik anak-anaknya agar terlahir generasi terdidik. Oleh sebab itu, jauh hari sebelum dunia barat mengeluarkan konsep long life education (pendidikan sepanjang masa), Islam telah menyadarkan ummat akan pentingnya pendidikan minal mahdi ila al-lahdi (dari pangkuan ibu hingga liang lahat). Sebelum dunia barat mendengungkan konsep home schooling, Islam telah memberikan konsep yang lebih baik yang disebut pendidikan orang tua yang dapat kita serap semangatnya dalam hadits, kullu mauludin yuladu ‘ala al-fitrah fa abawahu yuhawidaanihi au yunasiraanihi au yumaajisaanihi (setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah Islam, maka orang tuanyalah yang bisa mendidiknya menjadi Yahudi, Nashrani, atau Majusi). Sebelum dunia barat meneriakkan boarding school, Islam Indonesia justru telah mempeloporinya dengan konsep Pesantren, di mana anak dididik bukan hanya di bangku kelas, namun dididik dalam lingkungan pondok dan masyarakat Islam. Subhanallah!

Oleh sebab pentingnya tanggung jawab pendidikan Islam inilah, kami bermaksud mengadakan Silaturahmi Akbar Pesantren Persis 19 Bentar Garut dengan Orang Tua Santri. Pertemuan ini memiliki tujuan agar kesadaran bersama mendidik generasi masa depan dapat dilaksanakan oleh pihak lembaga di satu sisi dan pihak keluarga di sisi lain dalam perannya masing-masing yang berbeda untuk mencapai satu tujuan, yaitu Melahirkan Generasi Mujahid-Dakwah yang Mutafaqqihina Fi Al-Din. Sehingga dengan demikian tanggung jawab bersama itu dapat diwujudkan.

Insya Allah, silaturahmi akbar ini akan dilaksanakan pada:

Hari / Tanggal: Kamis, 1 Oktober 2009

Pukul: 09.00 WIB s.d. selesai

Tempat: Aula Pesantren Persis 19 Bentar-Garut

Peserta: Orang Tua Santri, Jama’ah dan Simpatisan Sekitarnya

Demikian undangan ini kami sampaikan, mengingat pentingnya acara ini kami sangat mengharapkan Bapak/Ibu/Sdr/i semua dapat hadir.

Atas perhatiannya, kami haturkan banyak terima kasih teriring do’a Jazakumullahu Khairan Katsiran

Garut, 23 September 2009

Ketua Pelaksana

Yudi Wahyudin

Turut Mengundang

Mudirul ‘Am: H. Uban Subandi

Mudir Satuan Tkt. MLN : Mulyana, BA

Mudir Satuan Tkt. TSN: Hudan Mushafudin, S.Th.I

Contact Person: Yudi Wahyudin (085223613504)

TAQABBALALLAHU

بسم الله ا لرحمن ا لرحيم

SELURUH ASATIDZAH

PESANTREN PERSATUAN ISLAM 19 BENTAR GARUT

MENGUCAPKAN:

SEMOGA SELURUH AMAL DAN UPAYA PEMBERSIHAN DIRI DI BULAN RAMADHAN 1430 H INI MENJADI BEKAL UNTUK BERILMU DAN BERAMAL  SESUAI DENGAN TUNTUNAN QURAN-SUNNAH
KEPADA SELURUH ALUMNI, SANTRI, ORANG TUA, DAN UMMAT…
KAMI MOHON MAAF SEBESAR-BESARNYA ATAS KEKHILAFAN
SEMOGA KEKURANGAN INI DAPAT DIPERBAIKI PADA MASA-MASA BERIKUTNYA. AMIN
WASSALAM,
TERTANDA

ASATIDZAH PESANTREN PERSIS 19 BENTAR

MUDIR TINGKAT MLN (UST. MULYANA, BA)

MUDIR TINGKAT TSN (UST. HUDAN MUSHAFUDIN, S.Th.I)

MUDIRUL ‘AM (UST. H. UBAN SUBANDI)

ENGLISH VERSION

ASATIDZAH (TEACHERS) OF
INSTITUTE OF ISLAMIC UNITY 19 BENTAR GARUT
STATE:

TAQABBALALLAHU MINNA WA MINKUM

MAY ALLAH RECEIVE ALL OF OUR BENEFACTIONS

MAY ALL SOULS CLEANING AND BENEFACTIONS IN RAMADHAN 1430 H IS BECOMING PROVISION TO LEARNING AND WORK ACCORDING TO THE QURAN-SUNNAH GUIDANCE
TO ALL ALUMNI, SANTRI, AND STUDENT-PARENTS, AND UMMAH …
PLEASE EXCUSE US PROFUSE OF OVERSIGHT
MAY THIS POORNESS OF GOOD TO BE CORRECTED ON THE NEXT PERIOD. AMIN

WASSALAM,
Signed
ASATIDZAH (TEACHERS)
LEVEL MLN’S HEAD MASTER (UST. MULYANA, BA)
LEVEL TSN’S HEAD MASTER (UST. HUDAN MUSHAFUDIN, S.Th.I)
GENERAL HEAD MASTER  (UST. H. UBAN SUBANDI)

KUMANDANG TAKBIR YANG ABADI

KUMANDANG TAKBIR YANG ABADI

Yudi Wahyudin

Rasanya baru hari kemarin kita mengucap takbir, menunaikan zakat fitrah, memohon maaf kepada sanak famili, dan tak lupa menyuguhi mereka –para tamu Allah itu, dengan hidangan sayur ayam ditambah ketupat. Mereka yang sehari-hari jauh di rantau, memaksakan diri berjejalan di terminal dan bis kota, terbawa suasana haru Hari Raya ‘Iedul Fitri. Bahkan sebagian di desa-desa, menampakkan hasil jerihnya itu dalam cara bergaya, memperindah rumah dengan merenovasi secara sederhana hingga renovasi total, untuk menyambut saudara mereka yang sudah lama tidak bersua. Toko-toko yang menyediakan kebutuhan muslim untuk merayakan hari raya mereka –termasuk milik non muslim, jelas telah meraup banyak keuntungan sehingga mereka meliburkan karyawannya untuk hari itu seraya mempersiapkan diri untuk menyambut surudan, yaitu hari kedua hingga ke sepuluh di bulan Syawal.

Namun apa yang sudah kita raih? Benarkah kita telah menjadi manusia-manusia baru? Manusia-manusia yang meraih kemenangan? Manusia-manusia yang dibakar total oleh Ramadhan sehingga tidak tersisa sedikit pun dari jejak-jejak dosa kita? Manusia-manusia yang seolah terlahir kembali (rebirth)? Manusia yang senantiasa mengagungkan Allah sepanjang masa –bukan takbir euforisme di malam ‘Ied?

***

Allah berfirman:

وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“…dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur” (QS. Al-Baqarah, 185)

Ayat tentang shaum digandengkan dengan syariat lainnya, yaitu: syari’at qisash (QS. Al-Baqarah, 178), syari’at washiat ketika maut menjemput (QS. Al-Baqarah, 180), syi’ar berdo’a (QS. Al-Baqarah, 186), syi’ar I’tikaf (QS. Al-Baqarah, 187), dan larangan untuk memakan makanan yang bukan milik kita (QS. Al-Baqarah, 188). Dalam syari’at qishash, Al-Quran menegaskan tujuannya yaitu, “…agar menjadi orang yang bertaqwa”. Begitu juga dalam ayat washiat, “…washiat adalah hak bagi yang bertaqwa”. Dalam ayat shaum –seperti juga banyak diketahui banyak orang, “..(shaum itu adalah) agar kalian bertaqwa”. Setelah menyelangnya dengan syiar do’a sebagai media sekaligus karakteristik orang bertaqwa, “…agar kalian mendapat petunjuk”, dalam akhir ayat I’tikaf, Allah kembali menegaskan, “…agar mereka bertaqwa”.

Rangkaian ayat-ayat taqwa di atas bukan merupakan kebetulan. Ayat di atas menunjukkan pada syariat yang komprehensif mengenai aturan dan pedoman hidup individu maupun sosial bermasyarakat, yang tumbuh dari kâidah al-tasyrî’iyyah (undang-undang) yang lengkap dengan ritual ibadah yang bertolak dan berujung kepada Allah SWT. Syari’at ini merupakan upaya pembangunan manusia dan kemanusiaan secara utuh secara aktif. Sehingga dengan pelaksanaannya secara istiqomah akan menjaga kemungkinan-kemungkinan timbulnya penyakit masyarakat, baik itu berupa “mentalitas dan persepsi sampah”, seks bebas, hingga perampasan hak milik orang lain dan merendahkan nilai nyawa manusia dengan praktik-praktik pembunuhan. Rangkaian ayat ini seolah-olah memberikan alasan tegas mengapa kita wajib mengangungkan Allah seperti termaktub dalam ayat di atas, “…dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur” (QS. Al-Baqarah, 185).

***

Ayat-ayat qishah menunjukkan pada aspek kewajiban syari’at untuk dilaksanakan dan tidak boleh diabaikan. Sehingga dalam ayat berikutnya, Allah mengajak kita untuk berfikir dan mentadabburi hikmah syari’at qishsash. “Dan bagi kalian, sesungguhnya dalam aturan qishash itu ada kehidupan”. Syari’at qishash niscaya akan menghadirkan keamanan sosial. Jiwa manusia dipandang dengan sangat berharga sehingga jika sekali saja tertumpah darah manusia dengan sengaja, maka bayarannya adalah jiwa lagi. Dengan qishash kita tidak membiarkan para pembunuh bebas berkeliaran untuk melakukan upaya-upaya pembunuhan lainnya. Dengan syari’at qishash, amarah pihak yang teraniaya dilindungi oleh syari’at dan tidak membiarkannya main hukum sendiri. Sebab dalam Islam, menjaga kehidupan satu orang berarti menghidupakan seluruh orang! Sebaliknya, jika qishash dianggap berbahaya seraya diabaikan dalam aturan kehidupan manusia, maka sesungguhnya kita sedang menanam bom kematian.

Di Indonesia fakta kriminalitas membuktikan itu. Data dari Bareskrim Mabes Polri menunjukkan, pada Januari-Mei 2008, pembunuhan di Indonesia secara kuantitas menunjukkan tren meninggi yaitu, sudah mencapai 559 kasus. Sementara di sepanjang tahun 2007, terjadi 941 pembunuhan. Dengan demikian, dalam lima bulan di 2008, jumlah kejadian pembunuhan sudah melampaui 50 persen jumlah di tahun 2007. Selain kuantitas yang meninggi, kualitas pembunuhan juga cenderung makin nekat. Kepala Direktorat I Keamanan Transnasional Bareskrim Mabes Polri Brigadir Jenderal Badrodin Haiti mencontohkan kasus pembunuhan berantai oleh Very Idam Henyansyah alias Ryan. Pembunuhan itu meski awalnya seperti dipicu kecemburuan pribadi, belakangan mulai terkuak Ryan membunuh juga demi harta secara terencana.

***

Selain qishash, Allah mengatur hak dan kewajiban yang meninggal serta stigma dosa bagi orang yang hendak menyelewengkan wasiat yang telah ditulis oleh si mati. “Apabila telah hadir kepada kalian kematian”. Para mufassir memiliki banyak ragam pendapat. Ibnu ‘Asyur dalam tafsirnya menjelaskan yaitu, “Apabila telah hadir sebab dan tanda kematian”, baik itu berupa sakit, berusia lanjut, maupun terpidana hukuman qishah. Diriwayatkan dari Ali, ‘Aisyah, dan Ibnu ‘Abbas bahwa tidak wajib melakukan washiat, kecuali jika memiliki harta yang melimpah. Sedangkan harta yang diwashiatkan sebesar al-ma’ruf, yaitu sesuai dengan dipahami masyarakat waktu itu, sehingga Al-Quran tidak perlu merinci berapa ukuran washiat itu. Hanya saja, takaran yang ma’ruf adalah tidak memadharatkan ahli warits.

Kaitan qishash dan washiat sangat jelas. Bahwa jika qishash menghadirkan kehidupan dengan menjaga kehidupan dan memberi kifarat perusak kehidupan dengan meng-qishash-nya, maka washiat adalah memberikan kehidupan dengan menginfakkan harta yang melimpah. Sehingga faktor-faktor terjadinya pembunuhan –yang disinyalir banyak terjadi akibat harta, dapat dijaga dengan syari’at washiat. Selain itu, kematian bagi semua orang adalah niscaya sehingga kita tidak perlu mengkhawatirkannya. Namun nasib kita di akhiratlah yang perlu kita khawatirkan. Sehingga menghidupkan kerabat dan keluarga dengan memberikan mereka harta wasiat adalah bagian dari jaminan kehidupan kita di akhirat. Selain itu, washiat merupakan salah satu sistem untuk menjaga keturunan dari ancaman kemiskinan –yang saat ini disinyalir sebagai faktor pertama penyebab pembunuhan! Rasulullah bersabda, “Apabila manusia meninggal, terputuslah amal-amalnya kecuali tiga perkara: shadawah jariah, ilmu yang bermanfaat, dan anak sholih yang berdoa untuknya” (HR. Muslim, Abu Daud, Ibnu Majah, dan Ahmad).

***

Oleh sebab itu, wajarlah jika ingin menyempurnakan pembangunan masyarakat yang sadar akan betapa berharganya nyawa seseorang, betapa nistanya perbuatan pembunuhan, betapa mengkhawatirkannya nasib manusia di akhirat, dan betapa banyaknya manfaat dari harta melimpah yang kita miliki untuk pembangunan masyarakat itu, maka Allah syari’atkan ibadah shaum di bulan ramadhan. Ramadhan yang berasal dari lafadz ra-ma-dha (sangat panas) yang menunjukkan pada epistemologi Islam sebagai sebuah gambaran penggemblengan mentalitas manusia bertauhid, maka ramadhan yang berasal dari lafadzh ra-mi-dha (sangat tenang) merupakan aksiologi Islam yang berarti ketenangan yang sangat personal di satu sisi serta kemakmuran yang bersifat sosial di sisi lain, merupakan tujuan dari disyari’atkannya shaum ramadhan. Dari makna redaksional tersebut dapat difahami, bahwa pertama dan terutama rangkaian pembangunan manusia haruslah bersifat ruhiyyah. Mempersiapkan manusia-manusia beriman yang hatinya dipenuhi dengan ‘obat’ Al-Quran dan penuh khasyyah (takut) kepada Allah. Sebab ketaqwaan dibangun di dalam hati yang kemudian mampu menggerakkan diri dan masyarakatnya untuk menjaga nyawa, harta, keturunan yang tindakannya itu disandarkan pada aturan dan undang-undang Ilahi yang termaktub dalam Al-Quran-Al-Sunnah, bukan disandarkan pada keterbatasan rasionalitas yang puncaknya tergambar dalam poin-poin human rights yang didengungkan oleh liberalisme!

Namun demikian, shaum hanyalah dilakukan “…dalam hari-hari yang telah ditentukan!”. Islam bukanlah agama mistis yang menghendaki penyucian jiwa yang terasing dari realitas kehidupan. Bahkan shaum haram jika dilakukan setiap hari. Islam adalah agama yang seimbang. Jika di malam hari, seorang muslim bagaikan rahib yang membenci urusan dunia, maka di siang hari ia bagaikan singa yang mengatur seluruh persoalan dunia dengan aturan Allah SWT! Jika kumandang adzan jum’ah terdengar, seorang muslim segera meninggalkan seluruh transaksi keduniaannya untuk menghadap Allah, maka setelah jum’at ia dituntut untuk menjadi pedagang-pebisnis yang jujur dan be bekerja keras. Jika di bulan ramadhan seorang muslim dituntut seperti rahib yang menjauhi dunia yang puncaknya I’tikaf di mesjid –menjauhi aktivitas harian dan tidak bergaul dengan istri (bukan nongkrong di mall dan tempat belanjaan!), maka pada bulan syawal ia bersegera mengatur persoalan dunianya sebagai bekal akhiratnya! Bahkan diriwayatkan Rasulullah melakukan beberapa kali peperangan di bulan Ramadhan, salah satunya yaitu perang yang sangat terkenal, perang Badr. Namun betapapun wajibnya Ramadhan, Islam tetap menjaga kehidupan di dalamnya sehingga diberikan keringan untuk tidak melaksanakan shaum bagi yang berada dalam perjalanan, orang sakit dan orang-orang yang tidak berdaya ditelan usia atau madharat lainnya.

***

Bulan Ramadhan adalah bulan diturunkannya Al-Quran, yaitu sebagai undang-undang manusia, penjelas undang-undang itu sendiri, dan pemisah antara yang hak dan bathil. Al-Quran dan segala syari’atnya ini diturunkan bukan untuk mempersulit manusia, bukan untuk membebani manusia, dan bukan pula memberinya kehidupan prosdedural-birokratis. Al-Quran diturunkan sebagai pedoman hidup dari kegelapan, kebodohan, kesesatan menuju kehidupan yang penuh cahaya, penuh kecerdasan dan kesadaran. Al-Quran mempermudah pencarian kebenaran sejak Nabi Ibrahim alaih al-salâm yang mencarinya di ufuk langit dalam bulan dan bintang-bintang. Al-Quran memberikan kriteria baik-buruk, manfaat-tidak manfaat, benar-salah, penting-tidak penting dan lain sebagainya –sebuah tema klasik yang banyak diperbicangkan filosof moral. Al-Quran menegaskan tentang apa yang disebut ilmu, bagaimana mencari ilmu, untuk apa mencari ilmu, dan siapakah mereka yang disebut-sebut sebagai orang berilmu –tema lain yang juga dicari tanpa hasil oleh filosof ilmu sepanjang masa. Al-Quran juga memperbincangankan bagaimanakah model masyarakat yang beradab dan bagaimana pula masyarakat yang biadab. Kemudian Al-Quran memperbincangkan tema-tema itu dalam bentuk tashawwur (konsepsional), undang-undang dan produk hukum, perjalanan sejarah, hingga petunjuk pelaksanaan dan teknisnya. Kesemuanya itu Al-Quran ungkapkan dalam redaksi yang tiada taranya, baik satu ungkapan dengan penuh makna atau satu makna dalam berbagai ungkapan. Al-Quran mengungkapnya satu, dua atau beberapa kali dengan beribu tujuan atau mengungkap satu tujuan dan visi dalam beberapa ungkapan yang berbeda-beda.

***

Akhirnya rangkaian ayat ditutup dengan, “Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang bathil dan (janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan sebahagian daripada harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui”. Jika nyawa orang lain sudah dilindungi berdasarkan keta’atannya kepada Allah, maka masih dimungkinkan seorang muslim melakukan dosa ‘pembunuhan’ yang lebih rendah dari itu, yaitu merampas dan memakan harta orang lain serta mengadukan persoalan harta yang bukan miliknya kepada hakim (pengadilan, LBH, dll) agar harta itu diklaim menjadi miliknya. Oleh sebab itu, tidak sempurna takbir seseorang terhadap Allah jika masih menyisakan ketakaburan dalam diri. Ketika ia merubah surat wasiat, melakukan tindak korupsi, pemalsuan surat berharga, pencurian, perampasan, penodongan, hingga perompakan, dan lain sebagainya. Lalu di manakah Allah? Bukankah manusia tahu –setelah melalui ilmu dan hidayah Al-Quran, bahwa memakan harta dengan cara yang bathil adalah salah? Bukankah ketika kalian melakukannya itu, kalian tahu bahwa Allah Maha Tahu? Adakah Allah saat itu dalam kesadaran kalian? Ayat ini seolah-olah ingin mengatakan kepada kita, kalau seseorang sudah mampu menjauhkan diri dari memakan harta orang lain, sebuah hal yang mustahil jika ia membunuh orang karena kemiskinan atau takut miskin. Seandainya ada yang sanggup melakukannya, maka ia termasuk orang yang gila, yaitu orang yang catatan amalnya Allah angkat darinya (rufi’a al-qolam)!

***

Demikianlah makna takbir setelah Ramadhan. Selain mengangungkannya dengan lafadz Allahu Akbar! hingga khatib hendak melaksanakan shalat ‘Ied, mengagungkan Allah adalah dengan menyadarkan diri bahwa syari’at yang telah Allah tetapkan bukanlah untuk mempersulit kehidupan manusia, namun justru untuk menuntunnya pada kemudahan dan kemaslahatan. Takbir adalah identitas kemusliman kita. Takbir adalah tugas yang mesti kita wujudkan dalam diri, keluarga, masyarakat, dan seluruh penghuni dunia! Wa Allâhu a’lamu (23 Ramadhan 1430 H).

Al-Rayyan

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:… وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصِّيَامِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الرَّيَّانِ (رواه البخاري)

Hadits diterima dari Rasulullah Saw., ia bersabda, “…dan siapa yang termasuk ahlu al-shiyâm, ia akan dipanggil dari pintu Al-Rayyân” (HR. Bukhari)

The hadith received from the Prophet Saw., he said, “… and who is included ahlu al-shiyâm, he will be called from the door of Al-Rayyan” (Narrated by Bukhari)

Dalam riwayat Al-Jauzaqi dari sanad Abu Ghassan disebutkan, “Dalam surga ada delapan pintu. Diantaranya ada pintu yang disebut Al-Rayyân, tidak masuk dalam pintu ini kecuali orang-orang yang shaum. Disebutkan dalam riwayat Muslim dari Abu Bakar bin Abi Syaibah dari Khalid bin Makhlad, yaitu gurunya Imam Bukhari, “Apabila orang yang tidak masuk ahli shaum, maka pintu itu ditutup”. Sedangkan Imam Nasai dan Ibnu Khuzaimah meriwayatkan dari sanad Sa’id bin Abdurrahman dan yang lainnya menambahkan, “Siapa yang masuk dan minum dalam surga Al-Rayyân, ia tidak akan pernah dahaga lagi”. (Fath Al-Bâri, 6:131)

In the history of Al-Jauzaqi from sanad of Abu Ghassan stated, ” There are eight doors in heaven. Among them there is a door called Al-Rayyan, are not enter in this door except the people who shaum”. Mentioned in the report which narrated by Muslim from Abu Bakr ibn Abi Khalid ibn Abi Shaybah of Makhlad, the teacher of Imam Bukhari, “If people who do not proper try to enter it, the door was closed”. While Imam Ibn Khuzaymah Nasai and narrated from Sa’eed ibn Abd and others added, “Who would entering and drink in Al-Rayyan, he will never thirst again”. (Fath al-Bari, 6:131)

GEMPA TASIKMALAYA

GEMPA TASIKMALAYA DI BULAN SUCI

 

Allahu Akbar“, “Innalillahi wa inna ilaihi raji’un“, “Astaghfirullah“. Semua orang menjerit, memekik takbir, tahlil, dan istighfar. Seolah-olah tidak percaya bahwa siang yang begitu tenang itu diguncang gempa dahsyat berkekuatan 7.3 Skala Richter. Hampir seluruh pulau Jawa merasakan getaran dahsyatnya. Diantara beberapa daerah yang merasakan guncangannya itu, Cianjur adalah yang sangat parah. Laporan terakhir Badan Sigap Bencana dan Kecelakaan pada pukul 23.56 WIB, korban meninggal telah berjumlah 42 orang dan masih menunggu evakuasi korban yang ditelan longsor sejumlah kira-kira 42 orang lagi.

 

Di Garut, diantara daerah yang terkena guncangan ini, Kec. Pameungpeuk dan Kec. Cikelet, yang paling parah. Beberapa korban meninggal, ratusan rumah hancur total, dan ratusan lainnya retak parah. Di Cikelet, menurut tim survey kami ada sekitar +600 rumah, dua sekolah, satu mesjid yang rusak parah. Di Pameungpeuk –khususnya di daerah Mandala Kasih, Kp. Baru, menurut Jama’ah yang berada di sana, penduduk mengungsi ke tengah sawah kering dan membuat perkemahan di sana. Di dekat Pesantren kami, tepatnya di Mandalagiri-Pasar Baru-Ciledug, kerusakan banyak terjadi. Beberapa toko tua retak berat. Bahkan kaca mesjid pesantren kami hancur, galian ledeng patah, beberapa keramik halaman mesjid retak parah. Dan entah berapa lagi kerusakan yang dihasilkan gempa ini yang tidak tercatat oleh kemampuan manusia.

 

Jika melihat kejadian ini kita disadarkan betapa fananya sesuatu yang kita anggap menenangkan itu, ketika sekumpulan manusia berkejaran keluar dan menjauh dari rumah, gedung, mall, dan lain sebagainya. Bukankah sebelum kita merasa aman dalam rumah kita, merasa aman di gedung pencakar, merasa enjoy di mall-mall dibanding pasar rakyat. Namun kenapa kemarin seolah kita menyuarakan ijmâ’(kesepakatan) di alam bawah sadar kita, “Lebih aman di luar gedung!”. Hampir seluruh orang berhamburan keluar dari gedung-gedung dan mencari lapang terbuka, sawah kering, lapang sepakbola, jalan-jalan, yang penting bukan dalam ruangan! Ekspresi ketakutan berdenyut terus setelah gempa susulan bergetar kembali selama beberapa detik, dan ijmâ itu pun masih tidak berubah, “Rumah kita tidak aman!”.

 

Orang mukmin hatinya harus tergerak dan bergerak. Bukan saja tergerak terhadap para korban gempa itu, namun juga tergerak hatinya untuk meyakini, “BERSAMA ALLAH, KITA SELAYAKNYA MERASA AMAN. Bukan bersama harta, bukan bersama jabatan, kepintaran, anak-anak, dan lain sebagainya”. Sebab sehari-hari kita selalu meyakini dengan ungkapan-ungkapan, “Ah…dengan gaji sebesar ini, saya yakin bisa menikah dan memiliki rumah yang layak”, “Jika saya memiliki jabatan itu, saya bisa merubah segalanya”, “Dengan kemampuan yang saya miliki, persoalan pelik ini bisa saya selesaikan”, “Saya merasa tenang, anak-anak saya semuanya telah mendapatkan pekerjaan”, “Seandainya rumah mewah itu saya miliki, alangkah tenangnya hidup ini!”, serta ungkapan-ungkapan kesombongan lainnya yang seringkali tidak kita sadari!